Syafiq Fadeli's Channel

Loading...

16 October 2012

Anuar Zain - Sedetik Lebih

Setiap nafas yang dihembus
Setiap degupan jantung
Aku selalu memikirkanmu

Dalam sedar dibuai angan
Dalam tidur dan khayalan
Aku selalu memikirkanmu

Ternyata ku perlukan cinta dari dirimu sayang
Barulah terasa ku bernyawa

Kasihku ku amat mencintai kamu
Kerana kau beri erti hidup
Ku kan terus mencinta sedetik lebih 
selepas selamanya

Di kala penuh ketakutan dengan badai kehidupan
Ku bersyukur adanya kamu

Biarlah kehilangan semua yang dimiliki di dunia
Asal masih adanya kamu

YOUTUBE: Anuar Zain - Sedetik Lebih


Bagi saya:
Semua tahu, lagu ini sangat sedap. Adunan rempah dan kisah dari Edry KRU ini memang hebat, sekali dengar pun sudah terbukti kemampuannya. Ditambah dengan liriknya yang menyentuh kalbu, lagu ini lengkap pakejnya untuk menjadi siulan rakyat Malaysia dalam monotone dan ala-nyanyian, maklumlah lagu asalnya dinyanyikan oleh penyanyi lelaki terhebat negara, Anuar Zain, dengan penuh penghayatan dan lenggok suara yang sungguh profesional.

Namun apa yang menarik minat saya bukanlah semata-mata kehebatan vokal dan lagu ini, tetapi 'rasa' yang dibawanya bersama. Saya tidak tahu, siapakah 'kamu' di dalam lagu ini dan saya memang tidak tahu kepada siapakah lagu ini ditujukan, hanya penulis liriknya sahaja yang faqih tentang ini. Namun bagi telinga dan akal saya, secara langsung atau tidak, dengan sengaja atau kebetulan, sebenarnya lagu ini mengandungi luahan cinta seorang hamba kepada Tuhannya, Allah.

Mungkin ada pendengar yang tidak bersetuju dengan pendapat saya di atas, namun tidak mengapa, pendapat masing-masing. Namun yang penting adalah refleksi saya tentang lagu sebegini di bawah ini.

Saya teruja, untuk mendengar lagu-lagu ketuhanan yang dialun dan diadun hebat sebegini. Cliche, stereotype, predictable, lagu-lagu ketuhanan biasanya kuat liriknya namun lemah melodi dan muziknya. Kos pembuatannya mahal, namun bila didengar-dengar, macam lebih kurang saja lagu-lagu itu. Lain halnya dengan sahabat Indonesia kita, walaupun artis yang menyanyikan lagu ketuhanan ada yang tidak menutup aurat, namun kualiti lagunya amat bagus, keluar dari normaliti nasyid yang telah diset umum.

Kalau boleh, komposer-komposer yang mahir dalam mengadun lagu dan muzik yang segar dan hebat, melibatkan diri juga dengan penghasilan lagu-lagu hebat seperti Sedetik Lebih ini. Biar rasa cinta kepada Allah itu menjadi satu luahan paling sedap pernah didengar rakyat Malaysia ini. Jika kepada kekasih, kita mampu mencipta melodi hebat, takkanlah kepada Allah melodi-melodi hebat itu tidak terbit di minda? Sebenarnya boleh sahaja, cuma mungkin masih ramai yang malas dan menunggu 'seru'.

Mari kita lihat, sebuah lagu ketuhanan yang amat sedap menjuarai Juara Lagu (Muzik-muzik). Mari kita lihat, sebuah lagu ketuhanan menggondol pelbagai macam anugerah berprestij. Mustahilkah? Tidak sama sekali.

Wallahua'lam.

SYAFIQ FADELI

08 October 2012

SOHORtiadaMARUAH



Idea mencurah, aku tidak sempat memikirkan format, jadi tolong hormat. Kalau tiada angin, masakan pohon bergoyang? Usah dibilang, buat penat sahaja membilang jumlah kenyataan-kenyataan dari sumber pelbagai yang membawa kesan kepada diri kita. Beribu-ribu pandangan baik dipalitkan kepada kita, tiba-tiba satu fitnah kotor tercalit di dahi, semua orang nampak, semua kebaikan tertanam tidak berbatu nisan. Kenapa kita sangat suka kepada perkara negatif? Sukanya kita bila baca majalah, ada kisah tangkap khalwat, kisah rompak, kisah bunuh, betapa tertariknya kita untuk baca. Otak sudah tertusuk papan tanda negatif sehinggakan berita-berita positif dikira sebagai membosankan dan membebankan untuk diketahui. Seronoknya kita mendengar seseorang mengadu domba menghambur fitnah terhadap seseorang, teruja dengan kedahsyatan ceritanya, terus terpasang niat untuk menyampaikan berita yang sama kepada rakan-rakan lain. Bangganya kita apabila kitalah yang menjadi orang pertama yang menyampaikan berita dahsyat seseorang itu kepada orang lain. Semua orang terkejut, semua tertanya-tanya dari mana kita tahu perkara seaib ini, ini cerita di dalam kelambu, kita pula bangga menjadi seorang penyelak kelambu. Walaupun kelambu yang diselak itu ada 7 lapis, kita selak selapis, tapi kita sudah berani pandai-pandai meneka apa kejadian di balik lapisan ke-7. Sungguh nujum dan handal kita meramal kisah di belakang dinding. Bagaimana pula reaksi kita dengan piala-piala dan pingat-pingat dan tauliah-tauliah yang terpampang di dinding? Tidak berminat. Sebab semua itu terpampang, semua orang pun boleh nampak. Kita suka benda yang orang tidak tahu, kita yang memberitahukan. Murahnya maruah kita mencipta nama dengan memijak kepala orang lain dengan but keras, terkapai-kapai kesakitan mereka di bawah, menggelupur meminta simpati, namun kita tiada belas kasihan. Kita sudah terlalu biasa, sudah rutin, memijak yang lemah, memijak mangsa asalkan kita puas dan jadi orang hebat yang membawa berita hangat yang orang lain tidak tahu. Bodoh dan kurang pintar perancangan masa depan kita. Orang berjaya membina roket ke bulan, kemudian mereka ke bulan, dan balik menceritakan apa ada di bulan. Itu pun berita yang orang lain tidak tahu juga, tapi itu berita benar dan bermaruah. Orang handal bina enjin, bina telefon, bina falsafah, bina bangunan, kesemuanya membuatkan manusia kagum, sebab mereka handal di padang yang betul. Mereka punya modal bermaruah, mereka berusaha dengan maruah, mereka membina dengan maruah, dan mereka ceritakan kejayaan mereka dengan maruah. Mereka orang bermaruah yang sempurna. Kita? Kita reka satu fitnah, dan sebarkan kepada umum. Hina dan keji tahap teratas. Apa modal kita? Sedikit idea salah, dan sedikit air liur, kemudian hendak disanjung, diangkat dan dijulang. Bagi kita itulah kononnya jalan pintas menjadi handal. Tidak, itu jalan pintas ke neraka, jalan pintas ke padang orang-orang keji. Masuklah, duduk diam-diam dalam sana. Fitnahlah kaki fitnah lain, berfitnahlah kamu sesama keldai penjaja fitnah, kenapa dikacau insan mulia di padang timur? Kalau sudah kering idea di otak, sudah habis cerita di minda, diam sajalah. Buat apa memaksa diri bercerita. Siapa paksa kita untuk bercerita? Tiada siapa. Kita sahaja yang gatal mulut, dengki tengok ramai kawan-kawan mengerumuni seseorang yang ada cerita panas. Sepanas api neraka yang bakal membakar setiap inci tubuhnya, sepanas kegeraman mangsa fitnah. Orang lain bina bangunan besar-besar, kita tawarkan diri untuk letak sebijik permata di puncak menaranya, sudahlah cuma pakai gam sahaja, tapi mahu nama kita duduk di tangga pertama di dalam senarai pembina bangunan. Hanya kerana seketul permata yang tanpanya pun bangunan itu tetap unggul. Habis. Cukup. Akhir. Mari datang bawa tujuh puluh mata pedang, bawa tujuh ribu hulubalang, tujuh puluh ribu tabik aku boleh bagi kau senang-senang. Kau sebutkan berapa banyak lagi tabik kamu mahu, aku berikan. Walaupun jumlah tabikku beribu malah tidak terhitung, namun jumlah hormatku satu pun tidak tersampai. Idea mencurah, aku tidak sempat memikirkan format, jadi tolong hormat.


30 September 2012

IBU BAPA, ANAK-ANAK, DIDIKAN, TARBIYAH???

TOLONG AMBIK MASA BACA INI SEKEJAP...

Tarbiyah dan didikan ibu bapa sangat penting di dalam mencorak peribadi anak-anak. Apabila elok bahan-bahan dan ramuannya, elok juga alat-alatannya, maka eloklah hasilnya. Mana mungkin ibu bapa yang langsung tiada usaha mendidik, mengharapkan anak-anaknya jadi insan hebat. Hari-hari tunggu hidayah, tapi tak pernah cari hidayah, tak pernah buka ruang untuk menggapai hidayah.

Saya sedih dan kesal, ada ibu bapa yang sedari kecil anaknya sudah dibiasakan dengan skirt singkat dan hiasan-hiasan yang pelbagai. Sungguh, tidak berdosa budak itu, dia suci malah lebih suci dari kita hari ini. Namun di manakah didikan Islami yang hendak mencorakkan anak tersebut? Kenapa dibiarkan mereka berpakaian sebegitu, tidak takutkah kita sekiranya mereka sudah terbiasa dengan pakaian begitu yang akhirnya membawa ke alam dewasa? Nak bagi kebebasan, sampai bila? Sampai bila yang kita boleh tetapkan had sempadan untuk mereka bebas? Tidak takutkah kita sekiranya had sempadan itu, yang kita rasa betul, rupa-rupanya sudah terlambat, sedar-sedar anak kita sudah jadi seorang remaja yang terbiasa dengan corak hidup orang bukan Islam?

Saya tidak mendesak agar ibu bapa memakaikan tudung labuh kepada anak-anaknya, jubah, serban dan segalanya. Cuma saya meminta ibu bapa agar menanam roh Islam seawal mereka masih kecil. Biar mereka biasa dengan baju kurung yang sopan, baju melayu, kopiah kadang2, tudung kadang2. Biar didikan kita bercampur dengan roh yang kita semai. Barulah jadi Islamik anak kita itu.

Sedih melihat ibu bapa yang kadang2 sampai menangis mengadu nasib anak-anak mereka yang terjebak dalam perkara tidak baik. Tidak kurang juga yang garang, dibelasahnya anak-anak yang buat perkara yang tidak baik, malah ada anak-anak yang 'dirasakan' mungkin buat perkara tidak baik pun dibelasah teruk juga. Umur anak itu sudah mencecah belasan, sudah lama baligh, baru nak mula didik? baru nak bermula dari tapak 1? baru nak tunjuk mana A? Kemudian naik angin, kecewa, bila anak tidak berubah.

Sabar... Rancang dan lakukanlah proses didikan anak-anak seawal usia mereka. Biar roh mereka dan roh Islam itu bersatu. Biar hati mereka hidup, biar jiwa mereka bersih. Jika asasnya sudah mantap, maka tidak susah nak menerapkan syariah dan ibadah di dalam akal dan hati mereka semasa mereka mencapai usia baligh nanti. Jangan rasa yang satu tamparan atau satu tengkingan itu sudah cukup untuk membentuk peribadi unggul seorang anak. Belum.

Sabar mendidik. Dakwah dan tarbiyah itu satu proses yang berterusan dan memakan masa. Tanam kefahaman, tanam iman di dalam hati anak-anak. Biar ibu bapa dan anak-anak, menjadi Muslim-muslim yang hebat. Barulah terbentuk sebuah keluarga Muslim yang hebat. Baru unggul peribadi kita.

Jangan pula ibu bapa memaksa anak-anak jadi soleh sedangkan si ibu bapa solat pun tidak cukup. Jangan pula ibu bapa marahkan anak-anak yang tidak faham agama kalau mereka tidak berusaha memahamkan anak-anak tentang agama sedari awal usia mereka. Sama-samalah berusaha jadi Muslim unggul.

Yang bulat tidak datang bergolek, yang pipih tidak datang melayang.

Kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya.

Wallahua'lam.

SYAFIQ FADELI

29 September 2012

PONDOK TOK SELEHOR


Dalam perjalanan pulang dari tempat kerja, aku memikirkan 2 pilihan yang ada, pergi ataupun tinggal di rumah. Masa tu, terlintas pula pesan yang biasa kita dengar, ikut kata hati. Lalu aku membuat keputusan ikut kata hati.

Akhirnya, sampai lah aku di Pondok Tok Selehor yang popular tu. Tempatnya sungguh baru dan asing bagi ku namun, sekali pandang aku sudah jatuh cinta. Dalam hati terbit juga sedikit rasa iri, alangkah beruntung mereka yang tinggal berdekatan dengan kawasan pondok kerana ini tempat yang baik. Siapa yang akan benci tempat yang baik seperti itu, kan? Hehe. Tidak cukup dengan khabar baik tentang tempat itu yang aku pernah dengar dulu, rupa-rupanya kebenarannya lebih jauh baik. Selain ia menjadi tempat “kem untuk jadi budak baik”, ia menghadiahkan juga pemandangan yang sungguh menenangkan. Sejuk mata memandang…

Hari pertama terlibat dengan program yang menjadi sebab utama aku ke situ, aku tak terasa sibuk sangat. Habis kerja dapat tengok benda best dan cantik memang tak terasa penat. Pelajar diajar tentang solat. Kan solat boleh mencegah kemungkaran, maka aku memang setuju slot ini mengambil tempat untuk sepanjang hari ini. Harap-harap pelajar tak sia-siakan peluang ini. Sementara aku menumpang belajar ilmu tentang solat melalui bengkel dan ceramah yang tersedia, mata aku kadang-kadang menyelit sibut sama. Sibuk apa? Sibuk membaca tulisan di tanjak-tanjak yang dipakai di atas kepala pelajar-pelajar yang terlibat. Ada yang tertulis ‘askar’, ada juga ‘cikgu’. Rupanya ada juga yang berniat nak jadi guru, tapi aku tak faham kenapa pula yang nak jadi guru ni pula yang nakal-nakal, ponteng kelas sebagainya. Mereka ingat senang ker nak pandai tanpa dengar guru mengajar?  Memang perlu pendedahan kerjaya la pelajar-pelajar tu.

Tamat slot solat, aku terus menyiapkan diri untuk slot muhasabah diri pada malam tu. Ini pertama kali aku hadir sebagai seorang yang melihat orang menangis. Terakhir sekali aku dan muhasabah diri ini, masa tu aku lah peserta. Jadi tak ‘normal’ la kalau tak menangis. Dah cakap pasal ibu bapa, diiring plak lagu sedih, ayat-ayat puitis, esakan dan sebagainya, sedang ibu bapa memang duduk jauh, lama tak jumpa, mahunya tak meraung. Sabar je laa… huhu Lebih kurang pukul 1 am, slot nangis-nangis pun tamat. Memang ramai yang menangis. Tandanya hati mereka hidup. Moga-moga keinsafan itu berterusan hingga menjadikan mereka lebih baik. Amiin…

Terima kasih blogger SYAFIQ FADELI (kanan) kerana membenarkan saya post entri di sini
- bersama sahabat beliau, SYAFIQ ASMAWI
Akujanji peserta
Penghulu peserta
Upacara bakar dosa
Penceramah motivasi - sesi bersalaman, di Pondok Tok Selehor
Memori bersama
Kemuncak program pada hari tersebut adalah suluk. Aku pun tak tahu apa maksud suluk. Tak sempat nak tanya tuan penjaga suluk tersebut. Rugi..rugi..huhu. kat suluk ni la pelajar-pelajar akan merasa berada di dalam kubur dan bermuhasabah diri. Antara perkara yang mereka perlu buat dalam kubur tu adalah menginsafi dosa-dosa lalu, membayangkan jika itu betul-betul waktunya malaikat datang menyoal, apakah amalan yang mereka sudah siapkan dan mereka juga perlu menanam azam yang baru apabila keluar dari suluk tersebut. Azam apa? Tentulah azam untuk lebih bersedia menghadapi mati untuk lebih comel amalan dan bekalan sebelum dipanggil bertemu Allah, sebelum malaikat maut datang menjemput. Aku pun ada ambil kesempatan untuk merasa pengalaman duduk dalam suluk. Sungguh! Satu pengalaman yang belum pernah dirasakan. Siapa nak try, sangat dialu-alukan.

Balik dari kawasan perkuburan tu, jam dah menunjukkan pukul 2 pagi. Aku terus tidur. Tak ada pulak kes terserempak hantu ke apa. Kubur tak ‘keras’ ke eh? Bukan nak bangga diri, tapi bila dah percaya Allah lebih berkuasa daripada segala yang lain, aku dah tak perlu fikir pasal golongan yang sukar dilihat tu. Mereka ada alam mereka, aku berada di alam aku. Masing-masing punya hal, jadi tak wajib nak ‘kisah’ sangat.

Keesokannya, sesi ‘bakar’ dosa dilaksanakan. Dosa yang tertulis di atas kertas, dibakar bersama-sama kertas tersebut sebagai simbol bahawa segala doa tersebut dah tak perlu diingat lagi. Mulakan hidup baru dengan harapan Allah telah ampunkan dosa-dosa yang terdahulu dan yang akan datang. Kemudian, pelajar bermaafan sesama mereka dan juga bermaafan dengan guru dan pihak pentadbir sekolah. Melihat titisan air mata mengalir di pipi mereka yang ibarat putik yang baru tumbuh, sebak rasa di hati. Minta-minta mereka akan istiqomah dalam perubahan mereka dan semoga Allah beri mereka kekuatan untuk menempuh dugaan yang bakal tiba. Kini, tugas fasi-fasi telah tamat di situ. Tinggal lagi ibu bapa, guru dan pelajar itu sendiri untuk mencorak hidup mereka. Selepas selesai semuanya, hati sangat berat untuk meninggalkan tempat itu. Aku termenung lama ke sekeliling tempat itu merakam setiap sudut yang ada. Biar lekat kuat dalam ingatan. Kalau-kalau rindu, boleh jua dibelek memori itu semula. Pondok Tok Selehor, nantikan kedatangan aku untuk kali kedua, ketiga dan seterusnya. Insha Allah..

Buah Fikiran: NAMA PENA

POLIS ZAMAN SEKARANG


Kalau aku jadi polis, aku kena selalu tabik. Letak jari susun rapat pada dahi diam seketika dengan muka macam cuka. Bila jumpa polis pangkat atas kena buat yang sama. Kena tabik. Kena hormat. Kalau jumpa orang ramai muka kena masam jangan senyum nanti tak nampak garang. Kalau aku jadi polis macam tu, aku akan rasa bosan. tu yang aku fikir jika aku polis. Kerana aku tak pernah jadi polis jadi rupa-rupanya tak semua polis macam itu. Mungkin ada satu tapi sepuluh lagi jauh lebih baik dari itu. Hari itu aku jumpa satu. Dia baru ambil kes jenayah, dia inspector dan aku adalah aku. Perempuan sinonim dengan rigid dan emosi tapi dia wanita tak serupa itu. Aku terkaku lihat professional dia baik punya sampai aku tertabik dalam hati tertarik dengan cara dia kerja layan pelanggan baik-baik. Boleh pun tak garang, takda misai panjang terjongket. Tapi boleh Nampak tegas Nampak hebat sampai kita gerun kita tabik sambil senyum. Aku yakin bukan dia saja, ada beribu ada berpuluh ribu polis serupa polis yang semua akan suka. Di zaman ini, polis tentu stress. Makin ramai penjenayah makin bertambah orang yang parah degil asyik langgar perintah buat ikut suka. Hari-hari ada saja kes baru kes cur iorang yang sama masuk penjara 4 5 kali tak jadi apa-apa. Asyik alpa dah mati nanti baru nak cari tasbih dan sejadah di bentang dah tak guna. Kasihan polis zaman sekarang kerja kuat tangkap orang. Kasihan….


Buah Fikiran: NAMA PENA

AKUI KEHEBATAN LELAKI, KEISTIMEWAAN WANITA


Fitrah lelaki diciptakan lebih pintar daripada wanita. Sungguhpun terdapat kajian yang menunjukkan kepintaran tidak dipengaruhi oleh jantina, akan tetapi terdapat lebih banyak kajian yang menunjukkan lelaki lebih hebat dalam aspek fikiran, jika dibandingkan dengan wanita.

Majoriti graduan kini adalah terdiri daripada wanita kerana sistem pendidikan berorientasikan peperiksaan yang lebih memerlukan ketekunan daripada kemahiran berfikir. Jika diperhatikan di dalam sector-sektor pekerjaan, lebih ramai lelaki yang memenuhi bidang-bidang yang memerlukan kecerdasan fikiran seperti kejuruteraan, matematik dan sebagainya. Ini adalah kerana lelaki lebih hebat dalam aspek menyelesaikan masalah, kefahaman bacaan, hafalan dan sebagainya. Jadi tidak hairanlah jika ramai lelaki mengaku mereka lebih pintar daripada wanita.



 Kepintaran lelaki dan kehebatan mereka dalam bidang mereka juga didorong oleh corak kehidupan mereka yang lazimnya sering terdedah dengan kepimpinan, tanggungjawab dan pembuat keputusan. Namun, hal ini tidak sesekali menyangkal kehebatan wanita. Tiap sesuatu yang Allah ciptakan ada kelebihan dan kelemahannya. Bagi wanita, mereka merupakan golongan yang sering mendapat perhatian. Dalam Islam, hak wanita adalah dijaga baik. Sebab itu Islam telah meletakkan garis panduan khas untuk wanita supaya mereka ikut demi menjaga kesejahteraan mereka. Allah yang telah mencipta makhluknya jadi Dia sangat mengetahui dan memahami segala tentang makhluknya. Allah telah menciptakan wanita sebagai makhluk yang istimewa. Di dalam al-Quran, surah Annisa adalah menceritakan tentang wanita. Islam telah ajar wanita islam tentang cara hidup yang betul. Disuruh menjaga kehormatan, menutup aurat, taat ibubapa, taat suami, dan sebagainya. Kemudian dijanjikan pula syurga dengan syarat yang sedikit dan dilihat mudah. Selain itu, dikurniakan pula kebolehan melahirkan anak yang memberi berjuta manfaat dan kebaikan. Wanita sangat istimewa. Cuma kebanyakan wanita tidak mengerti soal ini. Dengan cara terlalu cintakan dunia, mereka lebih suka menikmati ‘syurga’ di dunia yang mana mereka telah menafikan cara hidup yang sebetulnya serta untuk menempuh jalan hidup mengikut kepala mereka sendiri. Langsung tidak menunjukkan kepintaran. Sebagai contoh yang paling banyak dan mudah iaitu aspek rasa malu. Islam tidak pernah menyuruh wanita untuk terlalu menonjol di khalayak kerana ia akan mendatangkan lebih banyak keburukan darpada kebaikan. Tetapi sangat ramai wanita kita berlumba-lumba untuk tampak lebih menonjol antara satu sama lain. Pelbagai kepelikan pakaian mula timbul. Masing-masing mengejar keburukan yang telah terang-terang disediakan hasil perbuatan tonjol menonjol tersebut.

Sungguh banyak keistimewaan wanita. Wajarlah setiap wanita memahami diri mereka, fitrah mereka dan bersyukur. Begitu juga lelaki yang dipertanggungjawabkan untuk menjaga dan memimpin wanita.

Buah Fikiran: NAMA PENA

ANDA ADA 60 SAAT


Pepatah Melayu ada menyebut, masa itu emas. Orang cina pula ada berkata, masa itu emas. Tapi emas tak dapat beli masa. Dalam Al-quran Allah berfirman yang bermaksud: “Demi masa sesungguhnya manusia dalam kerugian.“ Masa, mahupun tempoh atau waktu, atau mungkin juga berkait rapat dengan jam, minit dan saat, senarai ini adalah sangat dekat dengan kita. Setiap daripada kita telah diberi 24 jam sehari sama banyak untuk dimanfaatkan. Namun, mengapa ada yang mahu lebih dan ada pula yang berasa terlalu banyak masa yang diberikan?

Persoalan ini jika nak dikupas sampai bila-bila pun takkan tamat kerana di dunia ini ada pelbagai ragam manusia dengan penggunaan masa masing-masing. Ada yang terlalu sibuk dengan kerja sehingga seakan tidak cukup masa untuk menyelesaikan tugas-tugas dalam masa 24 jam. Ada pula yang terpaksa membuat pelbagai kerja dalam satu masa kerana jika tidak, kerjanya takkan sempat siap. Namun, ada juga yang merasakan masa terlalu panjang tempohnya kerana dia tidak tahu untuk berbuat apa lagi dengan masa yang berbaki.

Di sini saya bukan hendak bercakap mengenai pengurusan masa dan cara mengisi masa, tetapi saya lebih tertarik untuk membincangkan  satu perkara yang sedang bermain-main di fikiran saya kini tentang sebenarnya tempoh 24jam untuk setiap kita adalah berbeza. Maksud saya adalah, 24 jam yang saya lalui sebenarnya berbeza tempohnya dengan 24 jam yang anda sedang lalui meskipun dalam kiraan kita, 24 jam adalah 24 jam, tiada 24 jam satu, dua ataupun yang ketiga. Percayakah anda tentang perkara ini?

Saya tidak pernah terjumpa sebarang kajian mengenai perkara ini. Bahkan saya juga tidak bercadang untuk melakukan kajian tentangnya. Namun, tanpa kajian tidak semestinya apa yang saya katakan adalah  salah. Ia boleh jadi betul, dan boleh jadi juga kurang tepat. Tapi ia tak mungkin salah kerana saya yakin dan percaya terdapat pelbagai rahsia di dunia ini. Dengan keterbatasan ilmu dan pengetahuan kita, kita tidak boleh sewenang-wenang menidakkan sesuatu hal lebih-lebih lagi jika ia berkait dengan kuasa Allah.

Pemandangan indah di Pondok Tok Selehor, Tumpat.

Seperti yang kita tahu, segala di dunia ini adalah ciptaan Allah, termasuk masa. Masa itu makhluk. Allah telah tetapkan ketetapan bagi masa. Sebagai makhluk Allah, masa terletak sepenuhnya atas kuasa Allah. Maka Allah berhak melakukan apa sahaja atas kehendakNya. Maka adalah tidak mustahil masa boleh berubah-rubah sama ada dengan kita sedar atau tidak. Lihat sahaja contoh yang paling ketara iaitu perbezaan waktu siang dan malam bagi tempat-tempat di atas bumi ini. Waktu siang di Afrika berbeza dengan tempoh waktu siang di Malaysia. Jadi sangat boleh terjadi 24 jam yg kita rasakan berbeza dengan 24 jam orang lain rasakan meskipun jarum saat masih sama-sama bergerak.

Sebenarnya terlalu banyak bukti yang menyokong dakwaan saya tentang masa kita berbeza-beza. Kesimpulannya, gunakan lah masa yang tersedia untuk beribadah dan beramal solih. Kita boleh meminta agar dipanjangkan lagi masa bagi kita untuk beribadat dan bertaubat. Semoga kita sentiasa sedar dan tak leka tentang perjalanan masa kita kerana sesaat yang berlalu takkan dapat digantikan lagi. Ia akan pergi dan terus pergi.

Buah fikiran: NAMA PENA

17 September 2012

TIPS INSAN CEMERLANG, 3 Tips Menuntut Ilmu - (Coretan Guru Bertugas)

Assalamualaikum

Sebagai seorang guru, saya juga diberikan beberapa tugas lain yang diluar norma proses pengajaran semata-mata. Antaranya adalah tugas yang baru saya dapat tadi iaitu 'guru bertugas mingguan'. Tugas-tugas guru bertugas ini tidak perlulah saya terangkan kerana saya rasa para pembaca juga pernah mengenali mana-mana guru yang pernah menjadi guru bertugas, dan begitulah tugas saya.

Cuma tujuan entri kali ini adalah untuk berkongsi, beberapa perkara yang saya akan sebutkan dalam 'tazkirah motivasi' saya setiap pagi semasa perhimpunan. Saya akan ambil masa lebih kurang 5 minit untuk bercakap dan memberikan input berguna buat renungan dan amalan para pelajar. Disebabkan saya hanya mempunyai 3 hari sahaja lagi untuk digunakan di pentas perhimpunan, maka saya sediakan 3 input untuk disampaikan kepada para pelajar, iaitu '3 Tips Menuntut Ilmu'.

Hari 1 - NIAT YANG BETUL
Setiap penuntut ilmu mesti ada niat yang betul. Awal pagi usai bangun dari tidur, terus pasangkan niat untuk mandi, pakai uniform sekolah, makan etc, semata-mata sebagai persediaan untuk melangkah kaki ke sekolah untuk menuntut ilmu kerana Allah dan untuk menjadikan diri jauh lebih pandai dari hari semalam. Mesti ada niat sebegitu setiap pagi! Ramai antara kita yang pergi balik ke sekolah setiap hari, setiap tahun selama beberapa tahun, tanpa ada niat langsung. Perkara ini terjadi kerana kita sudah menjadikan pergi ke sekolah itu satu rutin, 'setiap hari aku pergi kerana hari-hari sebelum ini pun aku pergi'. 'Setiap hari aku pergi sekolah, sebab kawan-kawan aku semuanya pergi sekolah'. Akibatnya, persediaan kita untuk belajar adalah berada di tahap kosong. Semasa buka mata dari tidur, terus niat aku hendak ke sekolah sebentar lagi 'untuk mendapatkan keredhaan Allah dan untuk menjadi lebih pandai dari semalam'. Apabila mandi, terus niatkan di hati tujuan mandi, 'untuk menyegarkan badan dan bersedia untuk menuntut ilmu di sekolah nanti'. Begitulah juga halya dengan semasa sarapan, semasa berjalan ke sekolah, semasa masuk kelas dan sebagainya. Kita kena tahu apa kita buat, dan kenapa kita buat sesuatu perkara itu. Rasulullah bersabda, 'Sesungguhnya setiap amalan itu bermula dengan niat'.

Hari 2 - OBJEKTIF DAN MATLAMAT
Setiap orang yang menuntut ilmu mesti ada objektif mereka menuntut ilmu. Kita mesti jelas dan faham objektif diri kita masing-masing. Kita mesti pasangkan niat 'untuk jadi lebih pandai dari semalam' sebagai objektif mengapa kita handak belajar hari ini. Dengan harapan, selepas habis sesi persekolahan hari ini, kita menjadi seorang insan yan lebih pandai dan cemerlang dari semalam. Kemudian, perlu juga mesti ada matlamatnya. Kita harus melihat, ke mana halatuju pembelajaran kita? Sejauh mana kita mahu faham? Apa cita-cita kita? Berapa gaji kita mahu? Adakah rakan-rakan, corak belajar, kerajinan, nota-nota dsb, yang kita ada sekarang ini berada di landasan yang tepat untuk membawa kita ke arah matlamat kita itu? Kalau ya, tetapkan landasan itu, kukuhkan, jangan ubah-ubah. Biar grafnya terus menaik, lurus dan terus menuju impian kita. Kalau ianya tidak berada di landasan yang tepat, maka jangan tunggu, ubah sekarang! Ubah cara hidup kita, ubah diri kita, supaya jalan yang kita lalui sekarang selari dengan impian kita. Jangan masuk jalan lain, nanti tak sampai destinasi.

Hari 3 - USAHA CARA KITA, DAN TAWAKKAL
Selepas kita ada niat yang jelas, objektif dan matlamat yang jelas, kita dikategorikan sebagai orang yang ada kesedaran dan kefahaman. Maknanya kita sedar apa kita mahu, kita sedar kemampuan kita, dan kita sedar senang atau susah nak capai apa yang kita impikan itu. Apa bila kita sudah jadi orang yang 'faham dan sedar' ini, barulah kita boleh melangkah ke langkah ketiga, iaitu berusaha dengan cara sendiri. Usah peduli kata orang tentang bagaimana harus kita belajar begitu dan begini, kita pilih cara, tempat, masa, dengan siapa, dan segala detil yang paling sempurna mustajab untuk dipraktikkan kepada diri kita sendiri yang mana dengan melakukannya, nescaya kita boleh belajar dengan baik. Kalau kita suka buat latih tubi, buatlah latih tubi. Kalau suka salin nota ringkas, salinlah. Kalau suka 'study group', pergilah. Kalau suka belajar di tepi kolam, carilah kolam mana yang kita maksudkan dan belajarlah di sana. Persediaan diri dan keselesaan diri amat penting dalam belajar. Belajarlah dengan niat, objektif dan matlamat yang sangat jelas, supaya ianya menjadi pelonjak kita untuk tidak berhenti berusaha, dan akhirnya menggapai satu persatu impian kita. Amaran, 'usaha cara sendiri' ini hanya boleh dilakukan oleh pelajar-pelajar yang 'faham dan sedar' sahaja. Bagi pelajar yang belum 'faham dan sedar', bantuan dan desakan oleh guru, ibu bapa dan rakan-rakan adalah masih diperlukan. Kemudian, selepas habis bersedia, menyiapkan diri dan berusaha, serahkan segalanya kepada Allah, tawakkallah. Berdoa dan mohon kepada Allah supaya apa yang kita hendak itu, kita capai. Jadilah spesifik dalam berdoa, ambil masa, jangan gopoh, berdoalah kepada Allah, minta betul-betul apa sebenarnya yang kita mahu.

InshaAllah, jadilah pelajar yang bersedia dan bermatlamat. Jadikan setiap amalan itu ibadah, dan teruslah menjadikan diri kita lebih baik dari hari ke hari. Jangan berhenti mencuba, kerana Allah tidak pernah berhenti mengabulkan hajat hambaNya, Allah tidak pernah berhenti merahmati hambaNya. 

Wallahua'lam.

Syafiq Fadeli
17 / 9 / 2012



Bersiar-siar mencari inspirasi di Taman Tengku Anis, Kota Bharu - With Wife

16 September 2012

Semenanjung Malaysia VS Sabah Sarawak

Sejak akhir-akhir ini, panas betul isu Semenanjung Malaysia VS Sabah Sarawak. Kenapa kita suka untuk saling bermusuh? Kenapa ada saja insan yang keluarkan kenyataan-kenyataan yang berunsur perkauman yang membawa permusuhan? Kenapa kemudiannya, ada saja orang share dan re-post kenyataan-kenyataan ini dimerata-rata seolah-olah sengaja mahu melaga-lagakan?

Kita satu negara, rakyat Malaysia. Kelantan sebuah negeri, Selangor pun sebuah negeri lain, kenapa tidak bermusuh? Sebab tiada laut di antara kedua-dua negeri? Jadi, semenanjung mahu bermusuh dengan Sabah Sarawak sebab ada laut di tengah-tengah? Timbuslah laut tu kalau boleh.

Berlapang dadalah, berfikiran positiflah. Berbuat baiklah dengan semua orang. Tiada rugi kita buat baik, cakap baik, taip baik. Sebelum kita kutuk orang, fikirkanlah akibatnya dahulu. Fikirkanlah diri kita dahulu, adakah kita Maha Sempurna sehingga layak mengutuk orang lain?

Jangan balik ke era Arab Jahiliyah, asabiyyah, berbangga dan bermegah dengan kaum sendiri. Segala-gala tentang kaum kita, semuanya betul. Kaum lain salah. Rasulullah hadir menyatukan kaum-kaum ini, tiba-tiba hari ini kita buka balik buku baru siri perkauman. Tak perlu bermusuh. Anjing dan kucing di rumah pun kita sayang, kita mandikan, kita belai, walaupun dia bukan manusia pun. Takkanlah sesama manusia ni kita nak bermusuh? Manusia memang banyak kaum, banyak negeri, banyak latar belakang, tapi masih manusia. Kan?

Berlapang dadalah. Hormat-menghormatilah. Rasulullah sendiri melarang orang Islam menghina Tuhan penganut agama lain, kerana tidak mahu mereka menghina Tuhan kita, Allah. Belajarlah dari pesan Nabi itu, janganlah hina orang lain, jika tidak kita pasti akan dibalas juga. Jika tidak mahu hati disakiti, jangan sakiti hati orang lain.

Ingat Allah
Ingat nilai kemanusiaan
Ingat perpaduan

Ya Allah, Kau permudahkanlah, amiin.




Orang Semenanjung dan Borneo, apa yang ada di bawah kulit kita?
Ya, sama saja, Flesh and Blood.

Innocence of Muslims - Respon Saya

MEMALUKAN

Itulah respon saya untuk penyiaran filem Innocence of Muslims yang terang-terangan menghina Nabi Muhammad SAW.

Apabila kita berada di pihak yang benar, kita tidak perlu untuk menjatuhkan pihak lain kerana kerana ianya sudah pasti lemah dan palsu. Tanpa berbuat apa-apa pun kita tetap menang, bukankah cahaya kebenaran itu sangat terang dan sangat mudah dikesan? Maka apa yang perlu dibuat ialah menyebarkan cahaya kebenaran kita, bukannya menunjukkan kegelapan orang lain.

Namun bila kita sedar yang kita memang salah, orang lain yang benar, sebab itulah kita cuba sedaya upaya untuk mencerahkan kegelapan kita, dan menggelapkan cahaya orang. Yang mana akhirnya, ianya tidak merubah apa-apa.

Islam itu benar, maka bagaimanakah kamu ingin menjadikan ia bohong?

Kamu boleh memfitnah buah epal itu adalah oren, tapi adakah akhirnya ia akan jadi oren? Tidak, ia epal juga.

Bebas Ber-FACEBOOK Ada Cerdik Bodohnya

Kebebasan menggunakan Facebook sebagai medium untuk memberi respon dan kritikan adalah bagus kerana dengannya kita dapat membaca banyak idea dan pendapat dari pelbagai tempat dan pelosok dunia, sekaligus membuka minda kita dalam menilai sesuatu kejadian dengan lebih pintar dan rasional.

Pastinya, banyak idea-idea kurang cerdik juga dilemparkan ke dinding facebook. Tak kurang juga idea kurang cerdik yang seolah-olah tidak membantu dalam memahami sesuatu kejadian itu.
Biarlah... Semua orang ada masanya untuk 'membesar'. Ideanya masa muda lain, masa dewasa lain, masa tuanya lain. Tidak kiralah muda, dewasa dan tua itu dikira dari sudut umur atau kematangan.
Yang pasti, kita semua ada suatu masa yang kita gelar 'waktu muda' yang kita banyak buat perkara yang agak agresif. Kemudian datang 'waktu dewasa' yang kita mula jadi rasional dan matang. Akhirnya datanglah 'waktu tua' yang kita banyak buat perkara pintar dan berhikmah.

Mungkin kita tidaklah begitu pintar dan berhikmah semasa tua jika dibandingkan dengan orang-orang tua lain. Tapi, cukuplah kita menjadi pintar dan berhikmah semasa dibandingkan dengan diri kita pada tahun-tahun terdahulu.

Jadi, lapangkanlah dada. Usah menghina dan merendah-rendahkan kenyataan orang lain di Facebook yang kita rasa kurang pintar. Berilah dia masa untuk 'membesar'.

Atau mungkin, kita yang masih budak-budak dan tidak faham kepintaran orang lain yang 'post' sesuatu yang 'kita rasa' kurang pintar.

Lapangkan dada, hormat.

SYAFIQ FADELI (Sept, 2012)

22 August 2012

“AKU BENCI KAMU KERANA KAMU PAKAI BAJU WARNA TERSEBUT” – KETAKSUBAN YANG MENONJOLKAN KEBODOHAN DALAM KEBANGGAAN.


Kejadian yang berlaku setiap hari seringkali membuatkan saya ketawa kecil kerana tidak tahan dengan unsur jenaka yang tersurat di dalam insiden-insiden yang sudah menjadi ‘adat budaya’ orang Malaysia. Seolah-olah setiap rakyat Malaysia mengamalkan, paling tidak mengambil tahu, perihal satu perkara ini yang menjadi amat sensitif bila disebut, diperdengarkan dan diperlihatkan. Ianya ialah POLITIK.

Setiap negara dan bangsa ada stereotype mereka masing-masing. Jika kita sebut saja orang Cina di negara Cina, terus tergambar akan ilmu, kungfu dan disiplin mereka. Sebut saja orang Arab, tergambarlah jubah, janggut dan perniagaan. Sebut Yahudi, kepandaian dan kejahatan. Sebut Indonesia, sinetron. Sebut Korea, K-Pop. Dan apabila sebut Malaysia, orang Melayu, terus tergambar kegilaan masyarakat ini untuk mengaitkan segala perkara dengan politik, walaupun perkara yang langsung tiada kaitan, tetap tidak terlepas dari dikaitkan dengan politik. Seolah-olah semua pengait-pengait tadi faham benar kisah politik. Walhal kalau ditanya, buku politik apa dan karangan politik siapa yang mereka sudah baca? Jawapannya mungkin tiada, judul buku pun tidak tahu barangkali.

TAKSUB

Ramai masyarakat Malaysia ini yang amat taksub dengan parti politik (bukan dengan politik) pilihan masing-masing. Ada yang memperjuangkan bangsa, ada yang memperjuangkan agama, ada juga yang memperjuangkan hak. Masing-masing ada agenda perjuangan masing-masing dan nyatanya kesemuanya berjaya meraih sokongan rakyat yang mahu apa yang parti tersebut perjuangkan.

Tidak salah memiliki parti politik pilihan masing-masing, malah kita perlu memilikinya untuk menentukan masa depan negara. Namun harus difahami perbezaan antara parti politik dan politik. Politik ialah satu ilmu, manakala segala informasi, visi dan misi parti politik masing-masing itu adalah maklumat tentang apa yang mahu dicapai parti politik tersebut. Tidak semestinya ianya satu ilmu.

Akibatnya, apabila ramainya rakyat yang tidak berfikiran terbuka dan hanya memandang dengan sebelah mata sahaja, penilaian berat sebelah semestinya berlaku. Disuruh belajar ilmu politik, tidak mahu. Disuruh dengar ceramah dan kenyataan, disuruh diadakan dialog sihat, tidak mahu hadir, tidak mahu dengar. Hasilnya, tidak kiralah apa hujah dikeluarkan ahli politik sekalipun, apa program diadakan sekalipun, kelompok manusia ini tidak endah dan akan tetap pangkah parti politik mereka yang sudah mencapai tahap maksum di dalam hati mereka. Berlakulah gejala taksub. Ya, ketaksuban ialah satu gejala.

Natijahnya, semua orang yang berpandangan berbeza dalam memilih parti politik menjadi musuhnya.  Bukan manusia sahaja, malah motosikal, kereta, baju, hatta langit pun menjadi mangsa mereka. Ibu bapa berpesan kepada anak-anak darjah 1 supaya jangan masuk ‘Rumah Hijau’ semasa hari sukan sekolah nanti, sebab hijau itu PAS. Ibu bapa lain pula melarang anaknya masuk ‘Rumah Biru’, sebab itu BN. Kanak-kanak yang menggunakan basikal ‘Fixie’ kuning juga dicemuh dan diancam, sebab katanya mempromosikan BERSIH 3.0. Aduh, budak-budak itu apa pun tidak tahu pasal politik. Basikal kuning itu kebetulan sahaja sebab basikal warna itu sahaja yang mampu dibelinya dengan duit raya. Terus dicop sebagai ‘Jawatankuasa Penggerak BERSIH 3.0’ secara otomatik. Itu budak-budak, apa lagi orang dewasa berkereta hijau, berbaju kuning, bertopi biru, bertelefon tangan merah dan sebagainya. Lagilah teruk dijeling tajam.

TIDAK SEMUA MACAM KAMU

Mesti sentiasa ingat, semua manusia ini tidak sama. Adik-beradik kembar pun ada perbezaan. Janganlah disebabkan kita sensitif dengan sesuatu warna, kita anggap semua orang pun sensitif macam kita. Kita orang biru, kita pantang tengok hijau, janganlah kita overgeneralize semua orang biru akan pantang tengok hijau macam kita, dan cop semua orang hijau pantang tengok biru. Itu melampau, mengganggu hidup orang lain, malah menonjolkan kebodohan diri sendiri di khalayak umum.

Sabda Rasulullah SAW,
”Sebaik-baik perkara ialah yang di tengah-tengah (sederhana)”

Menjadi taksub langsung tiada kaitan dengan kesederhanaan. Malah perkataan ‘taksub’ itu sendiri dicipta bertentangan dengan makna sederhana. Mana mungkin taksub itu menjadi sebaik-baik perkara.

Saya tidak membantah perhimpunan dan demonstrasi yang dibuat kadang-kadang untuk perjuangan masing-masing, apa lagi yang sudah mendapat kebenaran pihak berkuasa. Memang ianya satu strategi dan kempen untuk meraih undi dan kefahaman masyarakat. Itu langsung tidak taksub. Tapi kalaulah setiap hari perhimpunan, setiap hari nak sekat jalan, setiap hari orang takut pakai baju berwarna tertentu kerana takut golongan ini bertindak kasar, itu jelas merupakan taksub.

BUKA MINDA

Kita mesti buka minda kita, biar rasional, biar luas. Islam mengajar kita agar tidak menerima bulat-bulat sebarang berita kecualilah daripada sumber yang sahih. Ingin saya tekankan di sini, sumber sahih ada banyak, tetapi sumber ‘paling sahih’ ialah Al-Quran dan Al-Hadis. Selain 2 sumber ini, kita berhak untuk mempersoalkan dan menilai dan membuat pilihan. Tiada paksaan dalam membuat pilihan, yang ada hanyalah minda yang terpaksa bersetuju lantaran sempitnya maklumat tentang pilihan-pilihan alternatif. Dah itu sahaja yang dia tahu, macam mana dia nak buat pilihan, pilih yang dia tahu sajalah. Sebab itu kita kena buka minda, terima banyak maklumat dan pendapat, barulah sedap membuat pilihan bijak. Kalau tidak, bijak tak bijak pun, yang itulah juga dia akan pilih. Sebab yang itu saja dia tahu.

Parti A kutuk Parti B seolah-olah Parti B ini dipimpin oleh orang-orang bodoh yang langsung tiada akal. Segala projek dan perancangan mereka dihentam awal-awal lagi sebelum difahami dengan teliti, seolah-olah perancangan-perancangan itu tidak dimesyuaratkan, seolah-olah mereka pilih projek dari petunjuk jarum yang berhenti di nama projek dalam putaran roda ‘Roda Impian’. Berhenti di mana, itulah projek kita!

Kita kena faham, kalau kita bijak, orang lain pun bijak. Masing-masing ada akal. Mungkin kita bijak sikit daripada mereka, atau mereka bijak sedikit daripada kita, tapi tidak bermakna mereka bodoh dan dungu. Maka janganlah membabi buta menghentam terus. Bukalah minda untuk menerima hujah dan penjelasan dari semua pihak. Disamping ia menjadikan kita makin bertambah ilmu, dihormati, ia juga memandu kita untuk membuat pilihan dan mengeluarkan kenyataan yang sangat bijak. Kenyataan yang tidak dipandang sebelah mata.

Pakailah baju biru, hijau, kuning, apa warna sahaja. Ianya langsung tidak menjejaskan kefahaman dan ilmu kita. Ianya hanya mampu menarik orang-orang berfikiran sempit dan kurang ilmu untuk menjeling benci dan memekik melolong, sahaja. Sekurang-kurangnya apabila mereka menjeling dan memekik, kita dengan mudah dapat mengecam siapa pintar, siapa sebaliknya.

Jangan taksub, buka minda.

SYAFIQ FADELI

Mungkin inilah baju yang terpaksa dipakai oleh oleh rakyat Malaysia suatu hari nanti untuk mengelak dari menjadi mangsa golongan taksub

18 August 2012

Perkara sunat di pagi raya

Di hari mulia bulan Syawal, umat Islam adalah amat digalakkan untuk :-

1) Mandi sunat hari raya sebelum keluar menunaikan solat sunat Aidil fitri.

Ulama besar Tabien Said Bin Jubayr berkata : “Tiga perkara sunnah di hari raya iaitu antaranya : mandi sunat sebelum keluar solat hari raya”.

2) Menjamah makanan sebelum keluar.

Ia berdasarkan hadith dari Anas Bin Malik yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari yang menyebut : “Nabi SAW tidak keluar di pagi hari raya idil fitri sehinggalah Nabi SAW menjamah beberapa biji kurma…”

3) Memperbanyakkan Takbir dan bukan memperbanyakkan menonton TV dan bermain mercun.

Seharusnya umat Islam jangan terlalu di sibukkan dengan aktiviti persiapan raya sehingga meninggalkan peluang takbir ini. Ini adalah penting bagi syiar Islam selain kalimah Takbir yang dibenci oleh Syaitan. Ad-Dar Qutni melaporkan bahawa apabila Ibn Umar r.a keluar di hari raya Idul Fitri, beliau akan berterusan bertakbir sehinggalah imam keluar untuk mengimamkan solat hari raya.
Ketika kawan-kawanku 'merayakan' aku...

4) Mengucapkan selamat dan mendoakan antara satu sama lain.

Tiada masalah untuk menggunakan apa jua kalimah, asalkan ianya mempunyai maksud yang sama. Bagaimanapun, kalimah yang digunakan di zaman baginda SAW adalah “Taqabbalallahu minna wa minkum” ertinya : Semoga Allah menerima amalan (amalan dan ibadat di Ramadhan) kami dan kamu”.


Disebut dalam sebuah riwayat :
Ertinya : Berkata Wathilah, Aku bertemu Rasulullah s.a.w pada hari raya dan aku katakan pada baginda “taqabballahu minna wa minka”, baginda menjawab : Ya, taqabbalallahu minna wa minka” ( Al-Baihaqi, rujuk perbincangan di Fath Al-Bari, 2/446 )

5) Memakai pakaian terbaik yang ada.

Walaupun demikian, perlulah mengikut kemampuan dan tiada pembaziran dibenarkan.

Tidak dibenarkan untuk menghina pakaian orang lain yang kurang indah dan mahal (kecuali pakaian seksi dan tidak menutup aurat memang di haramkan di dalam Islam).

6) Menukar jalan ke tempat solat (balik dan pergi).

Ia berdasarkan hadith dari Jabir r.a yang menyebut bahawa Nabi SAW biasanya menukar atau berbeza jalan pergi dan pulang apabila di hari raya” (Riwayat Al-Bukhari)

7) Berziarah dan merapatkan hubungan baik sesama Muslim sempena musim cuti yang diperolehi.

Sumber: AkuAnak Pahang

17 August 2012

CELIK (Sajak Hari Merdeka)

Tanahku tanah panglima, pantai Melaka
Kisah laksamana berlima, bantai belaka
Kala juang, peluh dalam teduh terus naik
Darah ditumpahkan lepas runding cara baik
Baik-baik, ini bukan pendekar belasahan
Basahan zikir buat benteng pertahanan
Pedang, tombak, lembing apa lagi keris perahan
Lidah lambat tikam yang di tangan dihunuskan

Baru belasan, sudah lupa hikayat
Riwayat kisah mayat dinafikan hayat
Hirup udara bersih tiada terima kasih
Asal makan sedap yang lain sanggup disisih

Bangun jangan sambung jalan mimpi dalam lena
Seru lembaga hitam tikam kertas guna pena
Panggil abid tabib simpang tujuh timur Jeddah
Ethos bukan mitos Santos sini kan ku dedah
Bangun raba tanah pandang dengan dua mata
Bangun buang hiperbola kita takkan melata
Pertahankan kebebasan kalah makna mati
Merdeka bukan dengan sorak tapi dengan hati


15 August 2012

RAMADHAN IMRAN

Salam,
hi all... please have a look at my latest short film, specially created for Ramadhan. I am one of the casts in the video, as well as my students from 4Nilam SMK Laloh. Alhamdulillah, we've gained a lot of viewers so far. InshaAllah, next video would be much better. Next project, short film national level, me featuring Mr. Tuan Rizal.


These are some more new videos:





06 August 2012

HUKUM KENTUT ATAU BUANG AIR SEMASA MANDI WAJIB

Hukum bagi orang yang kentut, atau buang air kecil, atau buang air besar semasa sedang melakukan mandi wajib adalah seperti berikut.

1) Mandi wajibnya tidak terbatal, teruskan saja mandi kerana kentut dan buang air besar/kecil bukan perkara yang membatalkan mandi wajib.
2) Sekiranya orang yang mandi wajib itu dalam keadaan berwudhu', maka kentut dan buang air besar/kecil tadi hanyalah membatalkan wudhu'nya sahaja.


HUKUM BERKUMUR DENGAN LISTERINE (cecair penyegar mulut) SEMASA BERPUASA RAMADHAN

Sama juga dengan memberus gigi, hukumnya harus dan makruh. Ianya sama sekali tidak membatalkan puasa.

Namun, kalau telan cecair tersebut, maka batallah puasa.

p/s: Jangan biarkan kita ke khalayak ramai dengan tubuh berbau kerana ianya mengganggu keselesaan orang ramai.


23 July 2012

FILEM PENDEK RAMADHAN

Saksikan video pendek terbaru kami di Youtube.
Semoga bermanfaat dan terhibur.
Check it out.


26 June 2012

Siapa Akan Kahwin Dengan Kamu? (Untuk Wanita)


Adalah sangat lucu apabila menonton dan membaca apa sahaja yang keluar dari mulut manusia-manusia yang bercakap tentang agama, namun mereka sendiri hidup dalam ‘memperlekehkan agama’. Jika mereka tidak berbicara tentang agama kita cuma ‘beranggapan’ mereka tidak faham agama. Namun setelah mereka mengeluarkan fatwa dan pendapat, kita serta merta ‘yakin’ yang mereka sememangnya tidak faham agama.

Di mana kejadian seperti ini berlaku? Di mana-mana sahaja. Namun apa yang menjadi penyakit dalam masyarakat ini ialah apabila manusia-manusia ini diberi keistimewaan mikrofon untuk melantangkan suara sehingga didengari seisi negara. Siapa pandai-pandai bagi pembesar suara kepada mereka ini? Untuk apa diberi? Jawapannya senang. Mereka diberi mikrofon ini kerana ada orang yang akan mendengar dengan setia setiap kenyataan dari mereka. Mungkin mereka penyokong, mungkin mereka peminat.

Antara banyak-banyak kenyataan media yang dikeluarkan oleh manusia-manusia ini, ada satu kenyataan media yang mempunyai nilai humor yang sangat tinggi dan mempunyai nilai satera yang cukup signifikan, bagi saya. Ianya sebuah soalan dan sebuah jawapan yang menjadi ‘trademark’ seluruh umat Islam, namun kehumoran itu terletak bukan kepada soalan dan jawapan itu, tapi terletak kepada penyoal dan penjawab itu.

“Bila nak kahwin? Apakah ciri-ciri lelaki yang diingini untuk dijadikan suami?”

“InshaAllah bila sampai seru nanti. Semestinya saya inginkan lelaki yang soleh dan beriman yang mampu memimpin saya ke arah yang lebih baik”

Tipikal.


Humor apabila wanita separuh bogel memberi jawapan sebegitu. Dengan pakaian ketat dan menampakkan separuh buah dada, kain terbelah hingga ke pangkal peha, dengan cukup bersahaja menjawab sebegitu. Hidupnya yang hanya berkad pengenalankan Islam semata-mata, berpakaian yang jelas terbuka auratnya tanpa syak. Ke sini ke sana berpimpin tangan dengan bakal ‘suami soleh’nya yang masih belum mahram. Mulut yang bertutur tanpa tapis. Jelas, hidupnya dalam memperlekahkan agama Islam yang mulia. Namun dalam hal rumah tangga, mahukan suami yang soleh?

Tidak salah untuk bercita-cita memiliki lelaki soleh. Namun lupakah kamu dengan firman Allah yang maha mulia? Yang membawa maksud, “Untuk lelaki yang soleh itu seorang perempuan yang solehah, dan untuk perempuan yang solehah itu seorang lelaki yang soleh”. Macam mana kamu boleh bermimpi untuk memiliki seorang lelaki soleh kalau kamu tidak solehah?

“Dia akan bimbing saya selepas kami berumah tangga nanti”


Satu kenyataan yang semua perlu faham. Sejak saat pertama akad nikah selesai dan mereka sah bergelar suami isteri, segala dosa isteri yang diredhai suami, akan ditanggung dan dipersoalkan kepada si suami di akhirat nanti. Tidak tutup rambut bila keluar bekerja, si isteri akan jawab Allah, si suami pun akan jawab Allah nanti.

Para lelaki soleh memahami ini, jadi siapa yang ‘sudi’ sangat nak tanggung dosa kamu? Adalah lebih baik para lelaki ini mencari seorang wanita solehah yang sudah mulia akhlaknya, maka ringanlah bebannya. Kuranglah risaunya. Nikah saja, terus mendapat seorang bidadari syurga di dalam rumah. Semestinya lelaki soleh impikan wanita sebegini sebagai isteri dan ibu kepada anak-anaknya, yang mampu menggantikan tugas mendidik anak-anak dengan agama sewaktu si suami keluar mencari nafkah.

Habis, ‘lelaki soleh’ mana lagi yang tinggal untuk kamu miliki?

Di sini saya sertakan beberapa contoh perkara yang seorang suami akan dipersoalkan di hadapan Allah, beberapa contoh tipikal masyarakat melayu khususnya:

1. Tidak tutup aurat
Apabila si isteri keluar rumah dan berada di khalayak ramai dalam keadaan tidak tutup aurat, selangkah dia berjalan keluar, sebuah azab akan disediakan untuk suaminya. Bayangkan berapa langkah seorang wanita itu berjalan di luar rumah. Setiap mata lelaki ajnabi yang memandang si isteri, maka dosa melimpah ke atas kedua mereka yang memandang dan yang dipandang. Tapi jangan lupa, si suami yang sedang berada di masjid pun akan berdosa sama akibat redha dengan keingkaran isterinya terhadap tuntutan agama.

2. Tabarruj
Isteri sebegini, secara kasarnya, menutup auratnya. Ada tudung menutup rambut, ada jubah, ada hand-socks, ada stoking lengkap. Tapi mereka berlebih-lebih dalam berhias. Dengan dandanan muka yang tebal dan penuh warna warni, yang pastinya untuk dilihat cantik oleh orang lain di luar rumah. Ditambah dengan tudung bergulung-gulung, juga semestinya untuk dilihat cantik. Lagi, dengan jubah moden berwarna terang yang menarik-narik mata lelaki untuk memandang dengan minat. Dicalit pula minyak wangi yang kuat baunya untuk dihidu wangi oleh para lelaki dan wanita di luar sana. Dilengkapkan dengan kasut bertumit yang berbunyi apabila berjalan, untuk membuat ‘pengumuman’ tentang kehadiran beliau di sesuatu kawasan. Antara alasan paling popular semestinya, ‘untuk keyakinan diri saya’. Buat apa kamu yakin pada diri sedangkan di waktu yang sama Allah murka terhadap kamu, keyakinan itu macam sampah sahaja, tiada gunanya lagi.

3. Mulut tempayan
Isteri sebegini punya ramai kawan. Tidak kira lelaki perempuan. Takkala bertemu ada sahaja cerita itu dan ini untuk diceritakan. Setibanya di ‘tajuk’ masalah dalam rumah, dengan senang keluarlah segala cerita aib rumah tangga. Suamiku begini, suamiku begitu, suamiku buat ini, suamiku buat itu. Semuanya didengar dengan penuh minat oleh sahabat-sahabat seperjuangan yang tidak habis-habis berkata ‘ceritalah, tidak apa, untuk pedoman kita semua juga, supaya lain kali tidak berlaku kepada kita semua’. Hebatnya sahabat-sahabat ini, mereka sangat berani mengeluarkan fatwa baru, walaupun bercanggah dengan kata-kata Allah dan Rasul. Adalah haram untuk menceritakan keaiban diri sendiri, apa lagi keaiban orang lain, lebih-lebih lagi keaiban suami. Bagi mereka pula, tidak apa, kita-kita sahaja.

Ingatlah para wanita. Jika kamu ikhlas mahukan seorang suami yang soleh, jadilah seorang perempuan solehah. InshaAllah suami yang dijodohkan kepada kamu itu sungguh alim melangkaui impian kamu. Bukan sekadar memimpinmu, malah mendukungmu ke syurga.

Bagi wanita yang sudah bergelar isteri, jadilah isteri yang sayangkan suami. Jika kamu lihat suami kamu demam semata-mata berhujan untuk mengangkat kain yang kamu jemur di jemuran, pun kamu sudah sedih, malah menangis-nangis. Itu baru demam. Sanggupkah kamu melihat suamimu diazab Allah di neraka semata-mata kamu yang membuat maksiat kepada Allah? Jika tidak sayangkan diri sekalipun, sayangilah suami kamu. Cintailah dia dengan cinta yang sebenar-benar cinta, sehingga rasa mahu melihatnya bahagia dan gembira di dunia dan akhirat.

Sabda Rasulullah, “Dunia penuh dengan perhiasan, dan perhiasan paling cantik ialah wanita solehah”

Wallahua’lam.

SYAFIQ FADELI


24 June 2012

Sepintas Lalu - Fiqh Aulawiya' a.k.a Prioriti


PRIORITI

Melihat senario semasa dimana manusia hidup dalam mengejar. Ilmuwan-ilmuwan mengejar sesuatu yang berada jelas di hadapan mereka, segera atau lambat itu saja bezanya, namun yang pasti mereka faqih dalam apa yang dikejar. Ada pula segolongan manusia yang hidupnya amat penat. Lelah dan keringat diperah-perah sehingga ke titisan terakhir. Berjalan ke sana ke mari membuat kerja itu dan ini, tampaknya seperti orang-orang penting, semua yang memandang rasa kagum. Namun mereka sebenarnya mengejar sesuatu yang mereka pun tidak tahu. Mereka mengejar ‘kejayaan’, tapi tidak pernah seorang pun mendefinisikan ‘kejayaan’ bagaimanakah yang sebenarnya mereka maksudkan itu. Apa yang mereka tahu, mereka kejar ‘kejayaan’!

Orang yang hidup dalam ilmu, beramal dengan amalan-amalan yang terang statusnya di atas landasan ilmu, semestinya jelas dengan setiap perkara yang dihidang di hadapan mereka. Apabila dihadapkan dengan pelbagai pilihan, semestinya mereka mahir dalam memilih pilihan yang tepat dengan menggunakan ketinggian ilmu mereka lalu memilih pilihan yang mempunyai lebih prioriti.

Cover Photo Facebook Fan Page penulis

Dalam memilih perkara yang lebih prior, yang lebih utama, yang lebih afdhal, ianya nampak sungguh jelas sekiranya apa yang dibentang di hadapan kita terang-terang menunjukkan satu yang baik dan satu yang buruk. Belum sampai 1 saat melihatnya, kita mampu membuat keputusan tepat dengan memilih yang baik. Kerana ianya sangat jelas yang buruk itu buruk.

Namun apabila dibentangkan dengan dua perkara baik, dan kita cuma ada upaya untuk memilih satu sahaja, maka yang manakah yang perlu kita pilih? Dalam situasi ini, maka perlulah kita ada ilmu untuk menditerminkan status terperinci kedua-dua perkara, yang mana akhirnya ianya dengan jelas akan diasingkan ke dalam dua kategori iaitu kategori baik, dan kategori lebih baik. Jika perkara wajib bertemu sunat, keduanya baik dan dapat pahala jika dilaksanakan, maka pilihlah yang wajib kerana meninggalkan yang wajib itu berdosa tapi meninggalkan yang sunat itu tidak dapat apa-apa. Apabila bertemunya yang sahih dan yang dho’if, keduanya disandarkan kepada insan agung, keduanya ada tapak konkrit, maka pilihlah yang sahih kerana ianya ada kelebihan iaitu mempu dihujahkan. Begitulah seterusnya, memilih yang lebih baik dari yang baik.
Ceramah motivasi UPSR, Sabah.

Kadangkala pula datang dua perkara buruk. Kedua-duanya datang dengan pakej kemudaratan masing-masing. Buat yang pertama maka mudarat, buat yang kedua pun sama. Maka dalam keadaan di mana kita terpaksa memilih satu pilihan untuk dipilih, maka pilihlah yang paling kurang mudaratnya. Kerana apabila datang dua mudarat, pasti mudaratnya tidak sama, dan apabila tidak sama, pasti ada satu yang lebih ringan mudaratnya. Macam mana hendak tahu dengan jelas yang mana mudarat dan yang mana lebih mudarat? Semestinya dengan menggunakan jalan sama, kenalah mempunyai ILMU. Dengan ilmu kita faham, apabila haram bertemu makruh, maka pilihlah yang makruh dalam keadaan terdesak kerana membuat yang haram itu berdosa, namun membuat yang makruh itu tidak apa. Andaikata diletakkan belati di tengkuk kita, dipaksa pilih antara dua benda haram ataupun disembelih, maka gunalah akal dan ilmu untuk pilih satu perkara haram yang lebih ringan mudaratnya kepada diri dan umat sekeliling. Lalu begitulah seterusnya, apabila dipaksa pilih antara mudarataini, maka pilihlah yang lebih ringan mudaratnya dari yang lebih berat mudaratnya.

Andaikata semua umat Islam benar-benar memahami Fiqh Aulawiya’ ini, inshaAllah hidupnya akan teratur dan sibuknya berbaloi. Kerana kita adalah seorang yang jelas. Seorang yang bertindak sambil bersandar kepada ilmu. Maka setiap keputusan yang dibuat, semestinya adalah keputusan yang terbaik buat diri kita dan masyarakat.

Walahua’lam.

SYAFIQ FADELI

Ceramah Kesedaran Pelajar, SMK Taman Tun Fuad, Sabah.

20 June 2012



Dr Yusuf al-Qaradawi ada mengulas tentang amalan malam Nisfu Syaaban dengan katanya: “Tidak pernah diriwayatkan daripada Nabi s.a.w. dan para sahabat bahawa mereka berhimpun di masjid untuk menghidupkan malam nisfu Syaaban, membaca doa tertentu dan solat tertentu seperti yang kita lihat pada sebahagian negeri orang Islam. Bahkan di sebahagian negeri, orang ramai berhimpun pada malam tersebut selepas maghrib di masjid. Mereka membaca surah Yasin dan solat dua raka`at dengan niat panjang umur, dua rakaat yang lain pula dengan niat tidak bergantung kepada manusia, kemudian mereka membaca do`a yang tidak pernah dipetik dari golongan salaf (para sahabah, tabi`in dan tabi’ tabi`in). Ianya satu doa yang panjang, yang menyanggahi nas-nas (al-Quran dan Sunnah) serta bercanggahan dan bertentangan pula isi kandungannya…perhimpunan (malam nisfu Syaaban) seperti yang kita lihat dan dengar yang berlaku di sebahagian negeri orang Islam adalah bidah dan diada-adakan. Sepatutnya kita melakukan ibadat sekadar yang dinyatakan dalam nas. Segala kebaikan itu ialah mengikut salaf, segala keburukan itu ialah bidah golongan selepas mereka, dan setiap yang diadakan-adakan itu bidah, dan setiap yang bidah itu sesat dan setiap yang sesat itu dalam neraka” 

(Dr. Yusuf al-Qaradawi, Fatawa Mu`asarah, 1/382-383, Beirut: Dar Uli al-Nuha, Beirut).

15 June 2012

New Vlog

New vlog on Youtube, check it out guys.

SEMBAHYANG NAMPAK PUNGGUNG


13 June 2012

K-Pop di Himpunan Sejuta Belia, Putrajaya.


Assalamualaikum

Dengan sekali pandang, semestinya Malaysia merupakan sebuah negara harmoni yang didiami pelbagai bangsa dan budaya. Kesemuanya tampak senyum dan gembira, terutamanya di dalam video-video pelancongan berkenaan Malaysia. Zahirnya rakyat Malaysia ini bagaikan rakyat yang tiada penyakit, hidup aman segar bugar dalam limpahan rezeki melimpah ruah saban hari, seolah-olah tiada lagi perkataan ‘kesusahan’ dalam Kamus Dewan, telah lama perkataan itu dipindah ke Kamus Sanskrit.

Namun apa yang zahir, tidak menggambarkan yang batin. Ada barah dan tumor yang bersarang dalam minda rakyat ini sudah jelas parahnya. Ada penawar-penawar yang timbul namun lekas dicantas virus-virus perosak yang tidak henti-henti menyerang. Manakan dapat diubati, virus ini kebal dari apa ubat sekalipun. Lesennya besar.

Terpentan, terkejut. Kalimah yang terpacul di hati saya apabila melihat sebuah perhimpunan yang menghimpunkan beliawan beliawanis yang diselitkan unsur maksiat yang amat terkutuk. Kalau diselitkan sehelai kertas, mungkin orang ramai pun tidak perasan. Tapi kalau diselit seguni beras di celah-celah pinggan di rak dapur, orang yang tak mencari pun akan nampak.

Himpunan Sejuta Belia, sebuah nama yang menggetarkan jiwa saya pada asalnya. Ya lah, sebuah perhimpunan pemuda pemudi yang harapannya untuk bernaung di bawah panji Allah di padang Mahsyar nanti adalah sangat tinggi sekali. Mereka inilah golongan yang disebut secara khusus dalam nas sebagai manusia-manusia yang akan terselamat di Mahsyar. Berada dalam 7 golongan terselamat.

Aksi artis K-pop di Putrajaya

Mungkin ada antara mereka yang hadir untuk memeriahkan majlis disamping untuk beriadah bersama keluarga. Tidak ada salahnya. Namun kecewa saya membuak apabila melihat konsert-konsert artis luar yang sangat menjolok mata. Kalau dulu pernah kita bahaskan apa hukum lagu nasyid yang melalaikan, hatta lagu nasyid pun kita tapis. Namun kali ini seolah-olah semua fatwa-fatwa dan hasil perbincangan para ulama serta ilmuwan Islam tanah merdeka ini dicarik dan dirogol rakus oleh insan-insan yang sewenang-wenangnya mempersembahkan penyanyi dan penari seksi separuh bogel di pentas.

Ke mana kita nak tuju sebenarnya?

Allah berfirman yang maksudnya:
“Kamu semua adalah umat yang terbaik yang dilahirkan dari kalangan manusia, iaitu kamu yang menyeru kebaikan, dan kamu yang mencegah kemungkaran, dan kamu yang beriman kepada Allah”

Nyatanya, majlis maksiat sebegini bukanlah satu method menyeru ke arah kebaikan. Jelas juga, ia bukanlah satu gerakan mencegah kemungkaran. Malah mungkin, lemah iman orang-orang yang tergamak menjemput, membayar dan mempersembahkan dosa percuma yang galak melenggok mengikat erat mata-mata yang memandang penuh nafsu.

Maka sehampir manakah kita dengan status ‘umat terbaik’ yang Allah anugerahkan? Yang pastinya, ‘umat terbaik’ inilah sebenarnya yang layak digelar rakyat harmoni, rakyat yang sihat rohani dan jasmaninya, rakyat yang dilindungi anti-virus berjenama ‘khalifah’. Kehidupan umat terbaik inilah yang menjadi panduan manusia sejagat, menjadi penanda aras bagi seluruh tamadun, sesuai dengan fungsi Islam itu sendiri, ‘sebagai rahmat ke seluruh alam’.

Persoalannya, adakah kita sudah di taraf umat terbaik? Sebuah soalan berat sebelah yang saya lemparkan dalam nada metafora. Sebagai sebuah sindirin tanda kecaman saya terhadap pihak yang biadab merosakkan rakyat negara ini. Di waktu rakyat ini mula berlumba-lumba menuntut ilmu, menadah telinga mendengar curahan ilmu agama dari ustaz-ustaz dan alim ulama negara ini, di waktu kita hampir tersenyum lebar menyaksikan perubahan ummat Melayu ini hampir benar ke pintu syurga, mereka datang menyentap dan mengheret kita kembali ke gaung neraka jahannam. Usaha yang menuntut peluh keringat pejuang agama selama bertahun-tahun, dinajisi dalam satu malam. Insan biadab!

Sabda nabi:
“Sebaik-baik manusia ialah manusia yang bermanfaat kepada manusia lain”

Bermanfaatkah apa yang kita buat?

Adakah kita manusia terbaik itu?

Benci sangatkah melihat ummat ini menuju Allah?


Salam perjuangan,
SYAFIQ FADELI


Prof Dr Asri Zainal Abidin
Ustaz Kazim Elias
Ustaz Don
Ustaz Azhar Idrus
Suasana jemaah di kuliah Ustaz Azhar Idrus