Syafiq Fadeli's Channel

Loading...

16 October 2012

Anuar Zain - Sedetik Lebih

Setiap nafas yang dihembus
Setiap degupan jantung
Aku selalu memikirkanmu

Dalam sedar dibuai angan
Dalam tidur dan khayalan
Aku selalu memikirkanmu

Ternyata ku perlukan cinta dari dirimu sayang
Barulah terasa ku bernyawa

Kasihku ku amat mencintai kamu
Kerana kau beri erti hidup
Ku kan terus mencinta sedetik lebih 
selepas selamanya

Di kala penuh ketakutan dengan badai kehidupan
Ku bersyukur adanya kamu

Biarlah kehilangan semua yang dimiliki di dunia
Asal masih adanya kamu

YOUTUBE: Anuar Zain - Sedetik Lebih


Bagi saya:
Semua tahu, lagu ini sangat sedap. Adunan rempah dan kisah dari Edry KRU ini memang hebat, sekali dengar pun sudah terbukti kemampuannya. Ditambah dengan liriknya yang menyentuh kalbu, lagu ini lengkap pakejnya untuk menjadi siulan rakyat Malaysia dalam monotone dan ala-nyanyian, maklumlah lagu asalnya dinyanyikan oleh penyanyi lelaki terhebat negara, Anuar Zain, dengan penuh penghayatan dan lenggok suara yang sungguh profesional.

Namun apa yang menarik minat saya bukanlah semata-mata kehebatan vokal dan lagu ini, tetapi 'rasa' yang dibawanya bersama. Saya tidak tahu, siapakah 'kamu' di dalam lagu ini dan saya memang tidak tahu kepada siapakah lagu ini ditujukan, hanya penulis liriknya sahaja yang faqih tentang ini. Namun bagi telinga dan akal saya, secara langsung atau tidak, dengan sengaja atau kebetulan, sebenarnya lagu ini mengandungi luahan cinta seorang hamba kepada Tuhannya, Allah.

Mungkin ada pendengar yang tidak bersetuju dengan pendapat saya di atas, namun tidak mengapa, pendapat masing-masing. Namun yang penting adalah refleksi saya tentang lagu sebegini di bawah ini.

Saya teruja, untuk mendengar lagu-lagu ketuhanan yang dialun dan diadun hebat sebegini. Cliche, stereotype, predictable, lagu-lagu ketuhanan biasanya kuat liriknya namun lemah melodi dan muziknya. Kos pembuatannya mahal, namun bila didengar-dengar, macam lebih kurang saja lagu-lagu itu. Lain halnya dengan sahabat Indonesia kita, walaupun artis yang menyanyikan lagu ketuhanan ada yang tidak menutup aurat, namun kualiti lagunya amat bagus, keluar dari normaliti nasyid yang telah diset umum.

Kalau boleh, komposer-komposer yang mahir dalam mengadun lagu dan muzik yang segar dan hebat, melibatkan diri juga dengan penghasilan lagu-lagu hebat seperti Sedetik Lebih ini. Biar rasa cinta kepada Allah itu menjadi satu luahan paling sedap pernah didengar rakyat Malaysia ini. Jika kepada kekasih, kita mampu mencipta melodi hebat, takkanlah kepada Allah melodi-melodi hebat itu tidak terbit di minda? Sebenarnya boleh sahaja, cuma mungkin masih ramai yang malas dan menunggu 'seru'.

Mari kita lihat, sebuah lagu ketuhanan yang amat sedap menjuarai Juara Lagu (Muzik-muzik). Mari kita lihat, sebuah lagu ketuhanan menggondol pelbagai macam anugerah berprestij. Mustahilkah? Tidak sama sekali.

Wallahua'lam.

SYAFIQ FADELI

1 comment:

Anonymous said...

ωonԁerful publish, very informаtive.
I wonԁer whу the οtheг еxpertѕ of thiѕ sеctor dο not notіcе this.
Үou should соntinue your writing. I'm sure, you have a huge readers' base
аlready!
my site :: get alot of twitter followers