Syafiq Fadeli's Channel

Loading...

24 June 2012

Sepintas Lalu - Fiqh Aulawiya' a.k.a Prioriti


PRIORITI

Melihat senario semasa dimana manusia hidup dalam mengejar. Ilmuwan-ilmuwan mengejar sesuatu yang berada jelas di hadapan mereka, segera atau lambat itu saja bezanya, namun yang pasti mereka faqih dalam apa yang dikejar. Ada pula segolongan manusia yang hidupnya amat penat. Lelah dan keringat diperah-perah sehingga ke titisan terakhir. Berjalan ke sana ke mari membuat kerja itu dan ini, tampaknya seperti orang-orang penting, semua yang memandang rasa kagum. Namun mereka sebenarnya mengejar sesuatu yang mereka pun tidak tahu. Mereka mengejar ‘kejayaan’, tapi tidak pernah seorang pun mendefinisikan ‘kejayaan’ bagaimanakah yang sebenarnya mereka maksudkan itu. Apa yang mereka tahu, mereka kejar ‘kejayaan’!

Orang yang hidup dalam ilmu, beramal dengan amalan-amalan yang terang statusnya di atas landasan ilmu, semestinya jelas dengan setiap perkara yang dihidang di hadapan mereka. Apabila dihadapkan dengan pelbagai pilihan, semestinya mereka mahir dalam memilih pilihan yang tepat dengan menggunakan ketinggian ilmu mereka lalu memilih pilihan yang mempunyai lebih prioriti.

Cover Photo Facebook Fan Page penulis

Dalam memilih perkara yang lebih prior, yang lebih utama, yang lebih afdhal, ianya nampak sungguh jelas sekiranya apa yang dibentang di hadapan kita terang-terang menunjukkan satu yang baik dan satu yang buruk. Belum sampai 1 saat melihatnya, kita mampu membuat keputusan tepat dengan memilih yang baik. Kerana ianya sangat jelas yang buruk itu buruk.

Namun apabila dibentangkan dengan dua perkara baik, dan kita cuma ada upaya untuk memilih satu sahaja, maka yang manakah yang perlu kita pilih? Dalam situasi ini, maka perlulah kita ada ilmu untuk menditerminkan status terperinci kedua-dua perkara, yang mana akhirnya ianya dengan jelas akan diasingkan ke dalam dua kategori iaitu kategori baik, dan kategori lebih baik. Jika perkara wajib bertemu sunat, keduanya baik dan dapat pahala jika dilaksanakan, maka pilihlah yang wajib kerana meninggalkan yang wajib itu berdosa tapi meninggalkan yang sunat itu tidak dapat apa-apa. Apabila bertemunya yang sahih dan yang dho’if, keduanya disandarkan kepada insan agung, keduanya ada tapak konkrit, maka pilihlah yang sahih kerana ianya ada kelebihan iaitu mempu dihujahkan. Begitulah seterusnya, memilih yang lebih baik dari yang baik.
Ceramah motivasi UPSR, Sabah.

Kadangkala pula datang dua perkara buruk. Kedua-duanya datang dengan pakej kemudaratan masing-masing. Buat yang pertama maka mudarat, buat yang kedua pun sama. Maka dalam keadaan di mana kita terpaksa memilih satu pilihan untuk dipilih, maka pilihlah yang paling kurang mudaratnya. Kerana apabila datang dua mudarat, pasti mudaratnya tidak sama, dan apabila tidak sama, pasti ada satu yang lebih ringan mudaratnya. Macam mana hendak tahu dengan jelas yang mana mudarat dan yang mana lebih mudarat? Semestinya dengan menggunakan jalan sama, kenalah mempunyai ILMU. Dengan ilmu kita faham, apabila haram bertemu makruh, maka pilihlah yang makruh dalam keadaan terdesak kerana membuat yang haram itu berdosa, namun membuat yang makruh itu tidak apa. Andaikata diletakkan belati di tengkuk kita, dipaksa pilih antara dua benda haram ataupun disembelih, maka gunalah akal dan ilmu untuk pilih satu perkara haram yang lebih ringan mudaratnya kepada diri dan umat sekeliling. Lalu begitulah seterusnya, apabila dipaksa pilih antara mudarataini, maka pilihlah yang lebih ringan mudaratnya dari yang lebih berat mudaratnya.

Andaikata semua umat Islam benar-benar memahami Fiqh Aulawiya’ ini, inshaAllah hidupnya akan teratur dan sibuknya berbaloi. Kerana kita adalah seorang yang jelas. Seorang yang bertindak sambil bersandar kepada ilmu. Maka setiap keputusan yang dibuat, semestinya adalah keputusan yang terbaik buat diri kita dan masyarakat.

Walahua’lam.

SYAFIQ FADELI

Ceramah Kesedaran Pelajar, SMK Taman Tun Fuad, Sabah.