Syafiq Fadeli's Channel

Loading...

29 September 2012

PONDOK TOK SELEHOR


Dalam perjalanan pulang dari tempat kerja, aku memikirkan 2 pilihan yang ada, pergi ataupun tinggal di rumah. Masa tu, terlintas pula pesan yang biasa kita dengar, ikut kata hati. Lalu aku membuat keputusan ikut kata hati.

Akhirnya, sampai lah aku di Pondok Tok Selehor yang popular tu. Tempatnya sungguh baru dan asing bagi ku namun, sekali pandang aku sudah jatuh cinta. Dalam hati terbit juga sedikit rasa iri, alangkah beruntung mereka yang tinggal berdekatan dengan kawasan pondok kerana ini tempat yang baik. Siapa yang akan benci tempat yang baik seperti itu, kan? Hehe. Tidak cukup dengan khabar baik tentang tempat itu yang aku pernah dengar dulu, rupa-rupanya kebenarannya lebih jauh baik. Selain ia menjadi tempat “kem untuk jadi budak baik”, ia menghadiahkan juga pemandangan yang sungguh menenangkan. Sejuk mata memandang…

Hari pertama terlibat dengan program yang menjadi sebab utama aku ke situ, aku tak terasa sibuk sangat. Habis kerja dapat tengok benda best dan cantik memang tak terasa penat. Pelajar diajar tentang solat. Kan solat boleh mencegah kemungkaran, maka aku memang setuju slot ini mengambil tempat untuk sepanjang hari ini. Harap-harap pelajar tak sia-siakan peluang ini. Sementara aku menumpang belajar ilmu tentang solat melalui bengkel dan ceramah yang tersedia, mata aku kadang-kadang menyelit sibut sama. Sibuk apa? Sibuk membaca tulisan di tanjak-tanjak yang dipakai di atas kepala pelajar-pelajar yang terlibat. Ada yang tertulis ‘askar’, ada juga ‘cikgu’. Rupanya ada juga yang berniat nak jadi guru, tapi aku tak faham kenapa pula yang nak jadi guru ni pula yang nakal-nakal, ponteng kelas sebagainya. Mereka ingat senang ker nak pandai tanpa dengar guru mengajar?  Memang perlu pendedahan kerjaya la pelajar-pelajar tu.

Tamat slot solat, aku terus menyiapkan diri untuk slot muhasabah diri pada malam tu. Ini pertama kali aku hadir sebagai seorang yang melihat orang menangis. Terakhir sekali aku dan muhasabah diri ini, masa tu aku lah peserta. Jadi tak ‘normal’ la kalau tak menangis. Dah cakap pasal ibu bapa, diiring plak lagu sedih, ayat-ayat puitis, esakan dan sebagainya, sedang ibu bapa memang duduk jauh, lama tak jumpa, mahunya tak meraung. Sabar je laa… huhu Lebih kurang pukul 1 am, slot nangis-nangis pun tamat. Memang ramai yang menangis. Tandanya hati mereka hidup. Moga-moga keinsafan itu berterusan hingga menjadikan mereka lebih baik. Amiin…

Terima kasih blogger SYAFIQ FADELI (kanan) kerana membenarkan saya post entri di sini
- bersama sahabat beliau, SYAFIQ ASMAWI
Akujanji peserta
Penghulu peserta
Upacara bakar dosa
Penceramah motivasi - sesi bersalaman, di Pondok Tok Selehor
Memori bersama
Kemuncak program pada hari tersebut adalah suluk. Aku pun tak tahu apa maksud suluk. Tak sempat nak tanya tuan penjaga suluk tersebut. Rugi..rugi..huhu. kat suluk ni la pelajar-pelajar akan merasa berada di dalam kubur dan bermuhasabah diri. Antara perkara yang mereka perlu buat dalam kubur tu adalah menginsafi dosa-dosa lalu, membayangkan jika itu betul-betul waktunya malaikat datang menyoal, apakah amalan yang mereka sudah siapkan dan mereka juga perlu menanam azam yang baru apabila keluar dari suluk tersebut. Azam apa? Tentulah azam untuk lebih bersedia menghadapi mati untuk lebih comel amalan dan bekalan sebelum dipanggil bertemu Allah, sebelum malaikat maut datang menjemput. Aku pun ada ambil kesempatan untuk merasa pengalaman duduk dalam suluk. Sungguh! Satu pengalaman yang belum pernah dirasakan. Siapa nak try, sangat dialu-alukan.

Balik dari kawasan perkuburan tu, jam dah menunjukkan pukul 2 pagi. Aku terus tidur. Tak ada pulak kes terserempak hantu ke apa. Kubur tak ‘keras’ ke eh? Bukan nak bangga diri, tapi bila dah percaya Allah lebih berkuasa daripada segala yang lain, aku dah tak perlu fikir pasal golongan yang sukar dilihat tu. Mereka ada alam mereka, aku berada di alam aku. Masing-masing punya hal, jadi tak wajib nak ‘kisah’ sangat.

Keesokannya, sesi ‘bakar’ dosa dilaksanakan. Dosa yang tertulis di atas kertas, dibakar bersama-sama kertas tersebut sebagai simbol bahawa segala doa tersebut dah tak perlu diingat lagi. Mulakan hidup baru dengan harapan Allah telah ampunkan dosa-dosa yang terdahulu dan yang akan datang. Kemudian, pelajar bermaafan sesama mereka dan juga bermaafan dengan guru dan pihak pentadbir sekolah. Melihat titisan air mata mengalir di pipi mereka yang ibarat putik yang baru tumbuh, sebak rasa di hati. Minta-minta mereka akan istiqomah dalam perubahan mereka dan semoga Allah beri mereka kekuatan untuk menempuh dugaan yang bakal tiba. Kini, tugas fasi-fasi telah tamat di situ. Tinggal lagi ibu bapa, guru dan pelajar itu sendiri untuk mencorak hidup mereka. Selepas selesai semuanya, hati sangat berat untuk meninggalkan tempat itu. Aku termenung lama ke sekeliling tempat itu merakam setiap sudut yang ada. Biar lekat kuat dalam ingatan. Kalau-kalau rindu, boleh jua dibelek memori itu semula. Pondok Tok Selehor, nantikan kedatangan aku untuk kali kedua, ketiga dan seterusnya. Insha Allah..

Buah Fikiran: NAMA PENA

No comments: